Bingung belajar di perpusteknik.com ? Pelajari tautan berikut : Petunjuk Penjelajahan

Baru !! lihat jasa yang ditawarkan di menu >> jasa >> pilih jasa yang diinginkan

Need Help? Chat with us

3 Cara menghitung material bangunan rumah

3 Cara menghitung material bangunan rumah
Sukai dan Bagikan..

Sebelum anda membangun rumah, ada baiknya anda harus mengetahui bagaimana cara menghitung material bangunan, hal ini berfungsi agar anggaran dalam pembangunan dapat dikontrol dengan pembelanjaan material yang lebih bijak. setiap bangunan memiliki item-item pekerjaan, Item-item yang dimaksud adalah : Pekerjaan galian tanah, pekerjaan pondasi, pekerjaan beton, pekerjaan dinding, pekerjaan atap, pekerjaan plafon, pekerjaan profil dan lain-lain.

Tak hanya itu, item-item pekerjaan bervariasi antara bangunan 1 dengan bangunan lainnya hal ini dikarenakan setiap penghuni rumah memiliki selera yang berbeda beda dalam menentukan suasana ruangan yang akan ditempatinya, mulai dari ukuran, biaya, aksesoris dan perkembangan zaman. melalui kesempatan ini, perpusteknik.com akan memberikan panduan tentang bagaimana cara menghitung bangunan rumah dengan tips-tips berikut :

1. Cara menghitung material bangunan rumah dengan melihat gambar

Hal pertama yang perlu anda perhatikan adalah dengan melihat gambar dan menghitung volume dari setiap item pekerjaan yang ada di gambar. Biasanya gambar bisa dilakukan secara manual atau komputerisasi dengan menggunakan software yang terkenal yaitu autocad. gambar adalah panduan untuk menghitung volume item pekerjaan, dimana anda harus memperhatikan ukuran-ukuran gambar serta kesesuaian anda gambar dan kondisi lapangan.

Masalah yang sering terjadi dilapangan kadang pada saat selesai menghitung volume item pekerjaan, ada-ada saja yang dapat membuat rencana berubah, misalnya pada saat mengukur lahan yang digunakan untuk membangun rumah, ternyata ukurannya sudah sampai pada lahan tetangga, otomatis diadakan revisi desain berupa pengurangan ukuran, maka dari pengurangan item pekerjaan inilah yang akan membuat material bangunan ikut berkurang. Selain itu, gambar juga dapat dibuat menjadi syarat kelengkapan dokumen dalam mengurus IMB (Izin Mendirikan Bangunan) agar tidak menimbulkan masalah pada kemudian hari.

2. Cara menghitung material bangunan rumah dengan meninjau SNI

Selanjutnya, setelah anda menghitung volume item pekerjaan pada gambar bangunan, anda dapat memprediksi kebutuhan material dengan SNI yang merupakan singkatan dari (Standar Nasional Indonesia) yang mengacu pada HSP (Harga Satuan Pekerjaan). SNI adalah standar acuan dalam melakukan pembangunan dari segi kualitas maupun kuantitas. Dalam urusan menghitung kuantitas bangunan, anda tidak perlu khawatir lagi, karena perpusteknik.com juga menyediakan petunjuk tentang bagaimana cara menghitung material bangunan pada kategori kuantitas.

Pada kategori kuantitas, anda akan diajarkan tentang bagaimana cara menganalisis gambar untuk dijadikan acuan dalam perhitungan kuantitas bangunan gedung. dengan melampirkan data SNI HSP yang lebih mempermudah anda dalam memahami perhitungan kuantitas bangunan. misalnya, anda dapat melihat contoh perhitungan tentang cara menghitung volume pondasi jalur, di konten tersebut menyediakan gambar untuk acuan perhitungan, cara menganalisis perhitungan, cara menghitung dan lampiran SNI yang memuat takaran material untuk setiap 1 m3 pekerjaan pondasi.

Selain itu, SNI juga mengatur mutu dari item pekerjaan berdasarkan dari takaran campuran material. Mutu adalah kualitas bangunan, setiap mutu memiliki takaran material yang berbeda beda, misalnya untuk mutu beton K100 membutuhkan takaran campuran material semen, pasir dan kerikil dengan perbandingan 1 : 3.5 : 4, sedangkan untuk mutu beton K350 adalah 1 : 1.5 : 2.2.

3. Cara menghitung material bangunan rumah dengan prediksi harga material

Selanjutnya, memprediksi harga material adalah langkah terakhir pada cara menghitung material bangunan. Biasanya, seseorang yang telah ahli dalam pembangunan untuk memprediksi harga bangunan dari pengalamannya dalam membelanjakan material, tetapi bagaimana jika anda masih tergolong baru dalam dunia pembangunan? acuan harga material diambil dari mana?

Perlu anda ketahui bahwa setiap wilayah memiliki harga material yang berbeda-beda dan harga biaya untuk material yang paling mahal adalah dibagian indonesia timur. Secara umum, standarisasi harga material secara akurat dapat diketahui dengan langsung menuju ke distributornya langsung, bahkan untuk pembelanjaan material yang banyak bisa saja mendapatkan penawaran harga yang lebih murah. misalnya anda membutuhkan material semen 100 sak sedangkan jika dibeli satuan harganya Rp 50,000, tetapi setelah melakukan tawar menawar khusus untuk 100 sak semen, anda mendapatkan potongan Rp 2,000 /sak semen.

Dalam pembelanjaan 100 sak semen inilah anda akan mendapatkan potongan sebesar Rp 2,000 x 100 Sak semen = Rp 200,000. Dengan Rp, 200,000 anda dapat memfungsikannya untuk menambah biaya dalam membelanjakan material lainnya. sehingga kebutuhan material dapat terpenuhi untuk setiap item pekerjaan.

Penting...!!
Ayo dukung website perpusteknik.com dengan berlangganan konten terbaru !! caranya dengan mengklik lonceng disudut kiri bawah atau lihat petunjuknya disini… dan jangan lupa juga bagikan konten-konten di perpusteknik.com untuk saling menambah pengetahuan melalui media sosial. Terima kasih atas dukungannya ^_^…
79 / 100 SEO Score

Rifan Engineering

Pemilik Website Perpusteknik.com

2
Leave a Reply

avatar
1 Comment threads
1 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
2 Comment authors
Rifan Engineeringniken swastika Recent comment authors
  Subscribe  
Notify of
niken swastika
Guest

Info yang bermanfaat, kunjungi website kami juga di https://interior-jogja.com/

Hak Cipta © PerpusTeknik 2019