Kelebihan dan kekurangan beton pracetak

Kelebihan dan kekurangan beton pracetak / precast

Posted on
Kelebihan dan kekurangan beton pracetak / precast – Pada dunia konstruksi pembangunan seringkali kita melihat tenaga kerja yang mengerjakan rumah pada umumnya terdapat item pekerjaan beton. Tetapi pada umumnya, pekerjaan beton yang sering anda dilihat mungkin hanya terdiri dari pekerjaan beton biasa yang memiliki perbedaan dengan beton pracetak. Pada topik kali ini perpusteknik.com akan membahas kelebihan dan kekurangan beton pracetak atau biasanya juga dikenal dengan beton precast sebagai petunjuk untuk membandingkan antara beton pracetak dan beton biasa.

Kelebihan dan kekurangan beton pracetak / precast

[sc name=”iklan-teknik-sesuai-konten” ]
1. KELEBIHAN BETON PRACETAK / PRECAST
1.1. Praktis dan efisien
Berbeda halnya dengan beton biasa yang membutuhkan proses dari mencampur, menabur dan menunggu kering untuk pekerjaannya, beton pracetak memiliki kelebihan dari sisi kepraktisan karena beton pracetak sudah dibuat oleh pabrik industri percetakan beton. Kelebihan beton pracetak inilah yang membuat beton langsung dipasang dengan memangkas waktu pekerjaan. Tentunya hal ini sangat penting bagi para kontraktor yang mengejar target pelaksanaan pembangunan sebelum jatuh tempo masa berakhirnya proyek yang dikerjakan.
1.2. Memiliki kualitas mutu yang baik
Karena proses pembuatan beton pracetak sudah melalui pabrik, tentunya kualitas beton ditinjau dari segi mutunya sudah mencapai target mutu yang direncanakan karena metode yang dipakai sudah memenuhi standar berdasarkan campuran agregat dan telah dilakukan melalui pengujian mutu beton oleh mesin berteknologi canggih. Berbeda halnya dengan beton biasa yang terkadang belum tentu mencapai mutu beton yang di targetkan karena komposisi campuran dilakukan berdasarkan insting tenaga kerja.
1.3. Mengurangi biaya tenaga
Berbeda halnya dengan beton biasa yang membutuhkan tenaga yang lebih banyak, beton pracetak dapat memangkas biaya tenaga kerja hingga 50% yang dapat berefek juga pada tarif jasa borongan tukang. Hal ini membuat biaya sewa tukang untuk pekerjaan beton pracetak menjadi lebih murah dibandingkan sewa tukang untuk pekerjaan beton biasa.
Baca juga :   Manfaat dan Cara Membuat Sumur Resapan dari Buis Beton
[sc name=”iklan-umum-link” ]
1.4. Pekerjaan lebih rapi dan bersih
Pada saat pelaksanaan, beton biasa membutuhkan perancah yang lebih banyak dan biasanya pada saat pengecoran percikan cor akan terurai kadang tak beraturan. Jelas hal ini akan menyebabkan pekerjaan yang tidak rapi dan terkesan tidak bersih. Berbeda halnya dengan beton pracetak, karena sudah dibentuk di pabrik, beton pracetak hanya membutuhkan lebih sedikit bahkan tanpa perancah sekalipun dan tidak perlu khawatir percikan cor akan mengotori halaman dan tentunya ini akan menjadikan pekerjaan menjadi lebih rapi dan bersih.